BANK SOAL SOSIOLOGI KELAS XII

KELAS XII PERUBAHAN SOSIAL DAN MODERNISASI DAN GLOBALISASI
1.    Adanya ketidak sesuaian di antara unsure-unsur yang saling berbeda yang di jumpai dalam kehidupan social di masyarakat sering menghasilkan suatu pola kehiduapan yang tidak serasi fungsinya bagi masyarakat yang bersangkutan. Proses ini merupakan…
a.    Perubahan kebudayaan
b.    Diferensiasi social
c.    Peranan social
d.    Perubahan social
e.    Integrasi social
2.    Salah satu faktor yang menyebabkan terjadinya perubahan social adalah…
a.    Tingkat pertumbuhan penduduk yang tinggi
b.    Program transmigrasi dari pemerintah
c.    Keberhasilan program keluarga berencana
d.    Adanya perpindahan penduduk antar daerah
e.    Menurunnya tingkat kesejahteraan masyarakat
3.    Salah satu faktor pendorong perubahan masyarakat yang dating dari dalam masyarakat itu sendiri adalah…
a.    Perubahan lingkungan alam
b.    Pengaruh kebudayaan masyarakat lain
c.    Adanya pertentangan dalam masyarakat
d.    Adanya peperangan
e.    Adanya penjajahan
4.    Contoh dari perubahan cepat dan mendasar adalah…
a.    Model pakaian
b.    Revolusi industry
c.    Hukum pewarisan
d.    Undang-undang perkawinan
e.    Pembuatan alat-alat
5.    Faktor penghalang terjadinya suatu perubahan adalah…
a.    Masyarakat yang terbuka terhadap hal-hal yang baru
b.    Masyarakat yang memiliki inovasi tinggi
c.    Adanya kepentingan-kepentingan yang sudah tertanam kuat
d.    Bertambah dan berkembangnya penduduk
e.    Kuatnya hubungan dengan masyarakat sekitarnya
6.    Perubahan yang merupakan lanjutan dari perubahan terdahulu disebut…
a.    Perubahan mendasar
b.    Perubahan revolusi
c.    Perubahan structural
d.    Perubahan menyebar
e.    Perubahan proses
7.    Perubahan yang disebabkan oleh faktor lingkungan alam adlah…
a.    Terjadinya banjir
b.    Hujan besar
c.    Terjadinya bedol desa
d.    Hama pertanian
e.    Kebakaran
8.    Cara suatu kebudayaan yang masuk dengan jalan damai di sebut…
a.    Penetration violence
b.    Penetration culture
c.    Penetration civilization
d.    Penetration pasivique
e.    Divusi kultur
9.    Berikut ini faktor yang mendorong terjadinya perubahan social adalah…
a.    Perkembangan iptek yang lambat
b.    Prasangka terhadap hal-hal yang berbau asing
c.    Kebutuhan yang semakin kompleks
d.    Cauvinisme
e.    Mempertahankan adat dan kebiasaan
10.    Perubahan yang mendasar meliputi struktur-struktur social dan berlangsung dalam waktu yang relative singkat dinamakan…
a.    Evolusi social
b.    Perubahan progress
c.    Pergeseran tata nilai
d.    Revolusi social
e.    Perubahan regress
11.    Yang termasuk evolusi di bidang social adalah…
a.    Perubahan system pertanian lading ke system pertanian irigasi
b.    Penerimaan masyarakat terhadap pola hidup keluarga kecil
c.    Pergantian bentuk pemerintahan dari kerajaan ke republic
d.    Penggunaan mesin traktor untuk membajak tanah
e.    Penggunaan bibit unggul dalam bidang pertanian
12.    Alas an terjadinya perubahan social dalam bidang ekonomi yang berkaitan dengan kesejahteraan masyarakat adalah…
a.    Rasa tidak puas dengan kondisi yang sedang berlangsung
b.    Kecewa dengan hasil yang telah didapat
c.    Ingin meningkatkan pendapatan perkapita
d.    Kurangnya tenaga ahli dalam pelaksanaan pembangunan
e.    Kurangnya sumber daya manusia dalam bidang ekonomi
13.    Pergolakan sangat erat kaitannya dengan disintegrasi karena…
a.    Disintegrasi berakibat terhadap perubahan
b.    Pergolakan menimbulkan chaos
c.    Pergolokan menimbulkan anomi
d.    Pergolakan cenderung menimbulkan disintegrasi
e.    Pergolakan cenderung mengarah ke konflik
14.    Suatu tindakan dikatakan criminal jika …
a.    Bertentangan dengan norma dan nilai
b.    Tidak sejalan dengan kesepakatan
c.    Bertentangan dengan hokum yang berlaku
d.    Adanya denda yang besar bagi pelaku
e.    Tidak sesuai dengan kehendak pribadi
15.    Tindakan korupsi adalah tindak kejahatan yang terjadi karena …
a.    Pelakunya mempunyai kebiasaan buruk
b.    Adanya kelainan jiwa yang diidap pelaku
c.    Ada kesempatan yang dimiliki pelaku
d.    Pelakunya mempunya cacat fisik
e.    Pelakunya memiliki kekuasaan
16.    Perbedaan antara aksi protes dengan aksi demonstrasi terletak pada …
a.    Jumlah pengikutnya
b.    Waktu yang digunakan
c.    Interaksinya
d.    Latar belakang
e.    Tujuannya
17.    Perubahan mode pakaian dikategorikan sebagai perubahan yang pengaruhnya kecil dengan ruang lingkup yang tidak luas karena …
a.    Tidak bertentangan dengan keyakinana masyarakat
b.    Selalu menguntungkan pedagang
c.    Hanya diikuti oleh golongan tertentu
d.    Tidak ada hubungannya dengan bidang kebudayaan
e.    Hanya berhubungan dengan kebutuhan sekunder
18.    Penemuan baru yang drencanakan secara matang paling banyak terjadi pada…
a.    Bidang agama
b.    Bidang sastra
c.    Bidang social
d.    Bidang teknologi
e.    Bidang politik
19.    Sikap-sikap yang dapat menjaga keutuhan suatu bangsa sebagai bangsa yang majemuk antara lain …
a.    Siakap adil dan bijak yang harus dilakukan aparat pemerintah dalam melaksanakan tugasnya
b.    Berjiwa social demi kelangsungan hidup kelompoknya atau partainya
c.    Menerapkan aturan hokum secara konsekuen bagi golongan tertentu
d.    Menyelesaikan masalah yang di tugaskan hanya kepada aparat tertentu
e.    Meningkatkan sikap primordial bagi setiap suku bangsa yang ada di Indonesia
20.    Kesadaran social sangat penting dalam mewujudkan kesinambungan Negara dan bangsa karena …
a.    Hal ini dapat menambah semangat gotong royong setiap wilayah
b.    Sikap yang demikian dapat memberantas konflik antar kelompok atau golongan
c.    Tanpa adanya kesadaran social dari setiap warga masyarakat sulit untuk mewujudkan kesinambungan bangsa
d.    Kesadaran nasional akan memupuk sikap primordial setiap suku bangsa
e.    Kesadaran social dapat diwujudkan melalui konsolidasi setiap partai politik
21.    Faktor dominan yang mendorong timbulnya modernisasi adalah..
a.    Komunikasi massa
b.    Pendidikan
c.    Lingkungan kekotaan
d.    Revolusi social
e.    Reformasi social
22.    Contoh modernisasi dalam masyarakat yang berkaitan dengan pola perilaku adalah..
a.    Memakai pakaian yang serba minim
b.    Berfikir rasional dan mendukung kemajuan iptek
c.    Mengadakan pesta ulang tahun dengan mewah
d.    Menyapa orang tua dengan mami dan papi
e.    Mengutamakan uang dan barang
23.    Hubungan efisiensi dengan produktifitas sangat erat karena..
a.    Kegilaan kerja dari masyarakat
b.    Hasil yang diinginkan sangat maksimal
c.    Produktivitas yang tinggi dan disiplin yang kuat
d.    Tanpa ada efisiensi kerja tidak mungkin produksi maksimal
e.    Efisiensi dilandasi disiplin yang tinggi
24.    Modernisasi merupakan fase menuju industrialisasi karena didalamnya terdapat perubahan..
a.    Peperangan
b.    fungsi
c.    pola pikir
d.    status
e.    identitas
25.    perhatikan contoh modernisasi berikut:
1.    industry pesawat terbang nusantara milik bangsa Indonesia.
2.    Penelitian di ITB menghasilkan efisiensi bahan bakar
3.    Penggunaan alat pertanian oleh masyarakat yang ikut transmigrasi
4.    Fakultas kedokteran UI menetapkan penataan rumah sakit .
Dari contoh tersebut hubungan antara ilmu pengetahuan dan teknologi terdapat pada nomor..
a.    1 dan 2
b.    1 dan 3
c.    2 dan 3
d.    2 dan 4
e.    3 dan 5
26.    Faktor pendorong modernisasi yang dapat menghasilkan nilai tambah adalah keinginan..
a.    Hidup praktis dan nyaman
b.    Menghasilkan barang bermutu
c.    Meningkatkan efisiensi kerja
d.    Dapat bersaing dengan bangsa lain
e.    Mengurangi keterbelakangan dan kemiskinan
27.    Industrialisai dapat terlaksana apabila masyarakat..
a.    Menguasai iptek
b.    Memiliki modal
c.    Membuat perencanaan
d.    Sudah terintegrasi
e.    Menguasai budaya barat
28.    Modernisasi adalah usaha hidup sesuai dengan zaman dan keadaan dunia sekarang. Konsep modernisasi disampaikan oleh..
a.    E.moore
b.    Koenjtaraningrat
c.    Astrid S.Susanto
d.    Soegono Soekanto
e.    Ogburn dan nimkoff
29.    Upacara adat dan pesta panen dikatakan sebagai penghambat modernisasi pertanian di Indonesia karena kegiatan ini memiliki sifat tertentu, yaitu ….
a.    Persaingan
b.    Kemunduran
c.    Kekacauan
d.    Pemborosan
e.    Kesenjangan
30.    Salah satu syarat modernisasi adalah tingkat organisasi yang tinggi. Maksudnya adalah…
a.    Terciptanya disiplin
b.    Lahirnya birokrasi yang rumit
c.    Hilangnya suasana santai
d.    Adanya garis-garis komando
e.    Mudahnya mendapatkan data
31.    Perbedaan modernisasi dan westernisasi  dapat dilihat pada aspek tertentu dari masyarakat yaitu..
a.    Bahasa
b.    Kesenian
c.    Ilmu pengetahuan
d.    Organisasi
e.    Pola perilaku
32.    Dorongan masyarkat untuk modernisasi adalah pendidikan karena melalui pendidikan dapat dikembangkan unsure utama dalam modernisasi yaitu…
a.    System distribusi hasil
b.    System organisasi social
c.    System teknologi
d.    System mata pencaharian
e.    System produksi dan konsumsi
33.    Contoh terwujudnya modernisasi dalam bidang ekonomi adalah…
a.    Lahirnya berbagai industry
b.    Timbulnya konglomerat
c.    Banyaknya penggusuran
d.    Para pengusaha semakin kaya
e.    Banyaknya protes masyarakat
34.    Contoh westernisasi adalah…
a.    Giat belajar utnuk kemajuan bangsa
b.    Sering berpegian ke negara barat
c.    Memakai pakaian dan makanan barat
d.    Mempelajari kebudayaan bangsa barat
e.    Menghindari masuknya unsure budaya barat
35.    Hubungan industrialisasi dengan urbanisasi sangat erat karena..
a.    Urbanisasi disebabkan oleh kesempatan kerja dibidang industry di kota
b.    Industrialisasi selalu ditunjang oleh jumlah penduduk yang banyak
c.    Industrialisasi hanya membutuhkan ilmu dan teknologi modern
d.    Urbanisasi menyebabkan perlunya pengembangan berbagai jenis industri
e.    Industry biasanya dikota dan membutuhkan tenaga kerja
36.    Kemampuan putra putri bangsa Indonesia mengelola industry strategis merupakan contoh adanya hubungan peguasaan..
a.    Modal dan industry
b.    Iptek dan industry
c.    Industry dan urbanisasi
d.    Industry dan ekonomi
e.    Modernisasi dan globalisasi
37.    Konsep manusia modern antara lain adalah menjunjung tinggi suatu sikap  yang melihat bahwa imbalan yang diterima seseorang harus seimbang dengan prestasinya di dalam masyarakat.
Konsep ini sejalan dengan konsep..
a.    Demokrasi
b.    Solidaritas
c.    Keadilan
d.    Kedaulatan
e.    Liberal
38.    Di samping hasil modernisasi berupa alat-alat perlengkapan, ada juga hasil modernisasi di bidang sikap dan nilai. Diantaranya…
a.    Menghargai semua tingkah laku orang Barat
b.    Meniru mode dan kebiasaan masyarakat Amerika
c.    Menolak seluruh tradisi masyarakat desa
d.    Menghargai waktu dan meningkatkan disiplin
e.    Menerima tradisi nenek moyang bangsa Barat
39.    Industry tekstil tidak mungkin ada dan berkembang tanpa didukung oleh teknologi tepat guna.
Permasalahan tersebut mewujudkan adanya hubungan yang erat antara…
a.    Modernisasi dan industrialisasi
b.    Ilmu pengethuan dan teknologi
c.    Industrialisasi dan urbanisasi
d.    Modernisasi dan westernisasi
e.    Perkembangan ekonomi dan teknologi
40.    Terjadinya modernisasi di Indonesia karena didorong oleh keinginan untuk..
a.    Lebih menghargai waktu
b.    Hidup lebih makmur
c.    Peningkatan disiplin nasional
d.    Menikmati pembaharuan
e.    Menikmati prestasi yang dicapai

TUGAS 3 MENGOMENTARI KORAN

BURUH TOLAK UPAH MURAH

JAKARTA,

Puluhan ribu buruh berunjuk rasa di depan istana Merdeka Utara, Jakarta, Kamis (12/7). Sebelum bergerak ke istana, sekitar 30.000 buruh yang berkumpul di bundaran hotel Indonesia itu, berdemo dulu di depan kedutaan besar Jepang. Mereka meminta di berlakukannya moratorium tenaga ahli daya 130 buruh yang bekerja di slah satu perusahaan asal Jepang di semarang.

Para buruh menggelar aksi yang diberi nama HOSTUM (hapus outsourcing dan tolak upah murah). Mereka di antaranya menuntut kehidupan yang layak, menolak politik upah murah, dan monatorium system alih daya illegal.

“kami akan menuntut kebutuhan hidup layak dari 46 komponen menjadi 86 sampai 122 komponen,” kata presiden konfiderasi serikat pekerja Indonesia, Said Ikbal, Kamis.

Para buruh berkumpul di bundaran hotek Indonesia, kemudian  bergerak ke kedues jepang, istana merdeka, kantor kementrian kesehatan, dan kementrian tenaga kerja dan transmigrasi. Kendati sempat memacetkan lalu lintas,aksi berjalan lancer. Polisi mengerakan 7.195 personelnya untuk mengamankan aksi yang diikuti buruh dari kawasan industry Jababeka Cikarang, Bekasi, Karawang, Purwakarta, Bandung, dan lainnya. Terlibat dalam aksi itu bruh dari federasi serikat pekerja industry semen Indonesia serta serikat pekerja percetakan penerbitan dan media informasi. Mentri tenaga kerja dan transmigrasi Muhaimin Iskan dar menyatakan sudah memahami tuntutan dari para buruh. Menurut muhaimin, peraturan menakertrans no 13 th 2012 tentang komponen dan pelaksanaan tahapan pencapaian kehidupan hidup layak atau (KHL) merupakan jalan terbaik yang paling adlil untuk memenuhi tuntutan itu.

Dari berita berikut ini dapat diketahui  bahwa masalah seperti ini masuk kedalam kelompok derajat organisasi yang dikemukakan oleh Surjono Soekanto.

Tugas 4 Mengomentari Foto Realitas Sosial di Indonesia

Gambar

 

fakta di Ibukota Indonesia, JAKARTA, masih banyak warga masih tidak mampu memiliki rumah yang layak, mereka tinggal dipemukiman yang SANGAT kumuh. banyak sumber penyakit, dan juga hal tersebut membuktikkan jakarta tidak layak sebagai ibukota negara jika ada hal yang seperti ini

Gambar

 

bisakah anda lihat yang diatas, pendidikan di Indonesia masih tidak layak, tidak semua rakyat indonesia bisa merasakan indah nya dunia pendidikan, bahkan sekolah yang layak dipakai pun tidak memadai, seakan-akan pemerintah “tuli” atau mungkin pura-pura tidak mendengar jeritan rakyat Indonesia yang ingin merasakan pendidikan yang layak

Gambar

Jika saya mengunjungi Jakarta, saat melewati Jalan Tol saya sedih melihat pemandangan seperti ini, di balik Gedung-gedung mewah yang ada di Jakarta, perumahan warga yang berdesak-desakan,sempit, jelek, kumuh, bahkan tidak layak dilihat, apakah pemerintah tidak tersentuh melihat bahwa masih banyak warga miskin di Indonesia?   

TUGAS 6 MATERI PERUBAHAN SOSIAL

PERUBAHAN SOSIAL

1. Definisi Perubahan Sosial
Setiap manusia selama hidup pasti mengalami perubahan-perubahan. Perubahan dapat berupa pengaruhnya terbatas maupun luas, perubahan yang lambat dan ada perubahan yang berjalan dengan cepat. Perubahan dapat mengenai nilai dan norma sosial, pola-pola perilaku organisasi, susunan lembaga kemasyarakatan, lapisan-lapisan dalam masyarakat, kekuasaan dan wewenang, interaksi sosial dan sebagainya. Perubahan-perubahan yang terjadi pada masyarakat merupakan gejala yang normal. Pengaruhnya bisa menjalar dengan cepat ke bagian-bagian dunia lain berkat adanya komunikasi modern. Perubahan dalam masyarakat telah ada sejak zaman dahulu. Namun, sekarang perubahan-perubahan berjalan dengan sangat cepat sehingga dapat membingungkan manusia yang menghadapinya.
Definisi

perubahan sosial menurut beberapa ahli sosiologi:
a. William F.Ogburn mengemukakan bahwa “ruang lingkup perubahan-perubahan sosial meliputi unsur-unsur kebudayaan baik yang material maupun yang immaterial, yang ditekankan adalah pengaruh besar unsur-unsur kebudayaan material terhadap unsur-unsur immaterial”.
b. Kingsley Davis mengartikan “perubahan sosial sebagai perubahan-perubahan yang terjadi dalam struktur dan fungsi masyarakat”.
c. MacIver mengatakan “perubahan-perubahan sosial merupakan sebagai perubahan-perubahan dalam hubungan sosial (social relationships) atau sebagai perubahan terhadap keseimbangan (equilibrium) hubungan sosial”.
d. JL.Gillin dan JP.Gillin mengatakan “perubahan-perubahan sosial sebagai suatu variasi dari cara-cara hidup yang telah diterima, baik karena perubahan-perubahankondisi geografis, kebudayaan material, komposisi penduduk, idiologi maupun karena adanya difusi ataupun penemuan-penemuan baru dalam masyarakat”.

e. Samuel Koenig mengatakan bahwa “perubahan sosial menunjukkan pada modifikasi-modifikasi yang terjadi dalam pola-pola kehidupan manusia”.

f. Definisi lain adalah dari Selo Soemardjan. Rumusannya adalah “segala perubahan-perubahan pada lembaga-lembaga kemasyarakatan di dalam suatu masyarakat, yang mempengaruhi sistem sosialnya, termasuk di dalamnya nilai-nilai, sikap dan pola perilaku di antara kelompok-kelompok dalam masyarakat”.
Dari definisi di atas dapat disimpulkan perubahan sosial adalah perubahan yang terjadi dalam struktur masyarakat yang dapat mempengaruhi sistem sosial.
2. Karakteristik Perubahan Sosial
Perubahan Sosial memiliki beberapa karakteristik yaitu:
a. Pengaruh besar unsur-unsur kebudayaan material terhadap unsur-unsur immaterial.
b. Perubahan-perubahan yang terjadi dalam struktur dan fungsi masyarakat.
c. Perubahan-perubahan dalam hubungan sosial (social relationships) atau sebagai perubahan terhadap keseimbangan (equilibrium) hubungan sosial.
d. Suatu variasi dari cara-cara hidup yang telah diterima, baik karena perubahan-perubahan kondisi geografis, kebudayaan material, komposisi penduduk, idiologi maupun karena adanya difusi ataupun penemuan-penemuan baru dalam masyarakat.
e. Modifikasi-modifikasi yang terjadi dalam pola-pola kehidupan manusia
f. Segala perubahan-perubahan pada lembaga-lembaga kemasyarakatan di dalam suatu masyarakat, yang mempengaruhi sistem sosialnya, termasuk di dalamnya nilai-nilai, sikap dan pola perilaku di antara kelompok-kelompok dalam masyarakat.

3. Bentuk-bentuk Perubahan

a. Perubahan lambat dan perubahan cepat

Perubahan-perubahan yang memerlukan waktu yang lama, rentetan rentetan perubahan kecil yang saling mengikuti dengan lambat, dinamakan evolusi. Pada evolusi perubahan terjadi dengan sendirinya tanpa rencana atau kehendak tertentu. Perubahan tersebut terjadi karena usaha-usaha masyarakat untuk menyesuaikan diri
dengan keperluan-keperluan, keadaan-keadaan, dan kondisi-kondisi baru yang timbul sejalan pertumbuhan masyarakat.
Macam-macam

teori evolusi:
1) Unilenear theories of evolution. Teori ini pada pokoknya berpendapat bahwa manusia dan masyarakat (termasuk kebudayaannya) mengalami perkembangan sesuai dengan tahap-tahap tertentu, bermula dari bentuk yang sederhana, kemudian bentuk yang kompleks sampai pada tahap yang sempurna.
2) Universal theory of evolution menyatakan bahwa perkembangan masyarakat tidaklah perlu melalui tahap-tahap tertentu yang tetap. Teori ini mengemukakan bahwa kebudayaan manusia telah mengikuti suatu garis evolusi yang tertentu.
3) Multilined theories of evolution. Teori ini lebih menekankan pada penelitian-penelitian terhadap tahap-tahap perkembangan tertentu dalam evolusi masyarakat.
Sementara itu perubahan-perubahan sosial yang berlangsung dengan cepat dan menyangkut dasar-dasar atau sendi-sendi pokok kehidupan masyarakat. Secara sosiologis agar suatu revolusi dapat terjadi, maka harus dipenuhi syarat-syarat tertentu antara lain:
1) Harus ada keinginan umum untuk mengadakan suatu perubahan.
2) Adanya seorang pemimpin atau sekelompok orang yang dianggap mampu memimpin masyarakat tersebut.
3) Pemimpin diharapkan dapat menampung keiginan-keinginan masyarakat untuk kemudian merumuskan serta menegaskan rasa tidak puas tadi menjadi program dan arah gerakan.
4) Pemimpin tersebut harus dapat menunjukkan suatu tujuan pada masyarakat.
5) Harus ada momentum yaitu saat di mana segala keadaan dan faktor sudah tepat dan baik untuk memulai suatu gerakan.

b. Perubahan kecil dan perubahan besar
Perubahan kecil adalah perubahan-perubahan yang terjadi pada unsur unsur struktur sosial yang tidak membawa pengaruh langsung atau yang berarti bagi
masyarakat. Perubahan mode pakaian, misalnya, tidak akan membawa pengaruh apa-apa bagi masyarakat dalam keseluruhannya, karena tidak mengakibatkan perubahan-perubahan pada lembaga-lembaga kemasyarakatan. Sedangkan perubahan besar adalah perubahan-perubahan yang terjadi pada unsur-unsur struktur sosial yaitu membawa pengaruh besar pada masyarakat.
c. Perubahan yang dikehendaki (intended-change) atau perubahan yang direncanakan (planned-chage) dan perubahan yang tidak dikehendaki (unitended-change) atau perubahan yang tidak direncanakan (unplanned-change)
Perubahan yang dikehendaki atau direncanakan merupakan perubahan yang diperkirakan atau yang telah direncanakan terlebih dahulu oleh pihak-pihak yang hendak mengadakan perubahan di dalam masyarakat. Pihak-pihak yang menghendaki perubahan dinamakan agen of chage yaitu seseorang atau sekelompok orang yang mendapat kepercayaan masyarakat sebagai pemimpin satu atau lebih lembaga-lembaga kemasyarakatan. Sedangkan perubahan sosial yang tidak dikehendaki atau yang tidak direncanakan merupakan perubahan-perubahan yang terjadi tanpa dikehendaki atau berlangsung di luar jangkauan pengawasan masyarakat dan dapat menyebabkan timbulnya akibat-akibat sosial yang tidak diharapkan masyarakat.
d. Perubahan Struktur dan Perubahan Proses
Perubahan struktural yaitu perubahan yang sangat mendasar yang menyebabkan reorganisasi dalam masyarakat. Misalnya penggunaan alat-alat yang canggih pada perkebunan. Sedangkan perubahan proses adalah perubahan yang sifatnya tidak mendasar. Perubahan tersebut merupakan penyempurnaan dari perubahan sebelumnya. Contohnya revisi pasal-pasal Undang-undang Dasar. Sifatnya menyempurnakan kekurangan-kekurangan yang terdapat dalam pasal-pasal dalam undang-undang.
4. Perspektif Teori Perubahan Sosial
Perspektif Teori Perubahan Sosial dibagi menjadi 5 yaitu:

1) Teori Evolusioner
Teori evolusioner memiliki paham bahwa perubahan sosial memiliki arah yang tetap yang dilalui oleh semua masyarakat. Semua masyarakat melalui urutan pertahapan yang sama dan bermula dari tahap perkembangan awal menuju tahap perkembangan akhir. Di samping itu teori evolusioner mengatakan bahwa manakala tahap terakhir telah dicapai, maka pada saat itu perubahan evolusioner pun berakhir.
Tokoh-tokoh teori evolusioner:
a) Auguste Comte
Auguste Comte membagi perubahan menjadi tiga tahap yaitu tahap teologis yang diarahkan oleh nilai-nilai supernatural, tahap metafisik dimana nilai-nilai supernatural digeser oleh prinsip-prinsip abstrak yang berperan sebagai dasar perkembangan budaya, dan tahap terakhir yaitu tahap positif/ ilmiah yang mana masyarakat diarahkan oleh kenyataan yang didukung oleh prinsip-prinsip ilmu pengetahuan.
b) Darwin dan Herbert Spenser
Teori Darwin diikuti oleh Herbert Spenser yang mengatakan bahwa orang-orang cakap dan bergairah (energetik) akan memenangkan perjuangan sedangkan orang-orang yang malas dan lemah akan tersisih.
c) Lewis Henry Morgan
Lewis mengatakan bahwa terdapat tujuh tahap teknologi yang dilalui masyarakat yaitu dari tahap perbudakan hingga tahap peradapan.
d) Karl Mark
Karl Mark menyatakan tahap masyarakat pemburu primitif ke masyarakat industrialis modern.

2) Teori Siklus
Perubahan sebagai suatu siklus karena sulit diketahui ujung pangkal penyebab awal terjadinya perubahan sosial. Perubahan yang terjadi lebih merupakan
peristiwa prosesual dengan memandang sejarah sebagai serentetan lingkaran tidak berujung. Ibn Khaldun, salah satu teoritisi sosiohistoris mengemukakan bahwa perubahan sebagai suatu siklus, yang analisisnya memfokuskan pada bentuk dan tingkat pengorganisasian kelompok dengan latar belakang sosial budaya yang berbeda. Para penganut teori siklus juga melihat adanya sejumlah tahap yang harus dilalui oleh masyarakat, tetapi mereka berpandangan bahwa proses peralihan masyarakat bukannya berakhir. Pada tahap terakhir yang sempurna melainkan berputar kembali ke tahap awal untuk peralihan selanjutnya.
Tokoh-tokoh teori siklus
a) Oswald Spengler
Ia berpendapat bahwa setiap peradapan besar mengalami proses pentahapan kelahiran, pertumbuhan dan keruntuhan, kemudian berputar lagi yang memakan waktu sekitar 1000 tahun.
b) Pitirim Sorokin
Pitirim Sorokin menyatakan terdapat tiga siklus sistem kebudayaan yang berputar tanpa akhir, yaitu kebudayaan ideasional yang didasari oleh nilai-nilai dan kepercayaan terhadap unsur supernatural, kebudayaan idealistis dimana kepercayaan terhadap unsur supernatural dan rasionalitas yang berdasarkan fakta bergabung dalam menciptakan masyarakat ideal dan terakhir kebudayaan sensasi yang merupakan tolak ukur dari kenyataan dan tujuan hidup.
c) Arnold Toynbee
Ia berpendapat bahwa peradaban besar berada dalam siklus kelahiran, pertumbuhan, keruntuhan dan kematian.

3) Teori perkembangan (linear)
Perubahan sebagai perkembangan (linear) adalah bahwa pada dasarnya setiap masyarakat walau secara lambat namun pasti akan selalu bergerak, berkembang, dan
akhirnya berubah dari struktur sosial yang sederhana menuju ke yang lebih kompleks maju dan modern.
4) Teori Fungsional (Talcott Parsons)
Penganutnya menerima perubahan sebagai sesuatu yang konstan dan tidak memerlukan penjelasan.
5) Teori konflik (Karl Mark)
Para penganutnya berpendapat bahwa hal yang konstan adalah konflik sosial bukannya perubahan. Perubahan hanyalah merupakan akibat dari adanya konflik tersebut.

 

5. Proses Perubahan Sosial
a. Penemuan baru (discovery) yaitu penemuan merupakan persepsi manusia yang dianut secara bersama, mengenai suatu aspek kenyataan yang semula sudah ada.
b. Invensi (Invention) yaitu suatu kombinasi baru/ cara penggunaan baru dari pengetahuan yang sudah ada.
c. Difusi (difution) yaitu penyebaran unsur-unsur budaya dari suatu kelompok ke kelompok lainnya.
6. Faktor Penyebab Perubahan Sosial
Pada dasarnya, perubahan-perubahan sosial terjadi oleh karena anggota masyarakat pada waktu tertentu merasa tidak puas lagi terhadap keadaan kehidupannya yang lama. Norma-norma dan lembaga-lembaga sosial atau sarana penghidupan yang lama dianggap tidak memadai lagi untuk memenuhi kebutuhan hidup yang baru. Selo Soemardjan dan Soelaeman Soemardi mengatakan bahwa secara umum penyebab dari perubahan sosial budaya dibedakan atas dua golongan besar, yaitu:
a. Perubahan yang berasal dari masyarakat itu sendiri.
b. Perubahan yang berasal dari luar masyarakat.

Secara jelas akan dipaparkan di bawah ini:
a. Perubahan yang berasal dari masyarakat.
1) Bertambah atau berkurangnya penduduk.
Perubahan jumlah penduduk merupakan penyebab terjadinya perubahan sosial, seperti pertambahan atau berkurangnya penduduk pada suatu daerah tertentu. Bertambahnya penduduk pada suatu daerah dapat mengakibatkan perubahan pada struktur masyarakat, terutama mengenai lembaga-lembaga kemasyarakatan. Sementara pada daerah lain terjadi kekosongan sebagai akibat perpindahan penduduk tadi.
2) Penemuan-penemuan baru
Penemuan-penemuan baru akibat perkembangan ilmu pengetahuan baik berupa teknologi maupun berupa gagasan-gagasan menyebar kemasyarakat, dikenal, diakui, dan selanjutnya diterima serta menimbulkan perubahan sosial. Menurut
Koentjaraningrat faktor-faktor yang mendorong individu untuk mencari penemuan baru adalah sebagai berikut :
1. Kesadaran dari orang perorangan karena kekurangan dalam kebudayaannya.
2. Kualitas dari ahli-ahli dalam suatu kebudayaan.
3. Perangsang bagi aktivitas-aktivitas penciptaan dalam masyarakat.
3) Pertentangan (konflik) dalam masyakat
Pertentangan dalam nilai dan norma-norma, politik, etnis, dan agama dapat menimbulkan perubahan sosial budaya secara luas. Pertentangan individu terhadap nilai-nilai dan norma-norma serta adat istiadat yang telah berjalan lama akan menimbulkan perubahan bila individu-individu tersebut beralih dari nilai, norma dan adat istiadat yang telah diikutinya selama ini.
4) Terjadinya pemberontakan atau revolusi
Pemberontakan atau revolusi dapat merombak seluruh aspek kehidupan sampai pada hal-hal yang mendasar seperti yang terjadi pada masyarakat Inggris, Prancis dan Rusi

b. Perubahan yang berasar dari luar masyarakat.
1) Sebab-sebab yang berasal dari lingkungan alam fisik yang ada disekitar manusia.
Menurut Soerjono Soekanto sebab yang bersumber pada lingkungan alam fisik yang kadang-kadang disebabkan oleh tindakan para warga masyarakat itu sendiri. Misalnya, penebangan hutan secara liar oleh segolongan anggota masyarakat memungkinkan untuk terjadinya tanah longsor, banjir dan lain sebagainya.
2) Peperangan
Peperangan yang terjadi dalam satu masyarakat dengan masyarakat lain menimbulkan berbagai dampak negatif yang sangat dahsyat karena peralatan perang sangat canggih.
3) Pengaruh kebudayaan masyarakat lain.
Adanya interaksi langsung antara satu masyarakat dengan masyarakat lainnya akan menyebabkan saling pengaruh. Selain itu pengaruh dapat berlangsung melalui komunikasi satu arah yakni komunikasi masyarakat dengan media-media massa. Ada empat tipe respon psikologis individu terhadap cross-cultural contact :
Pertama, tipe passing yaitu individu menolak kebudayaan yang asli dan mengadopsi kebudayaan yang baru. Kedua, tipe chauvinist yaitu individu menolak sama sekali pengaruh-pengaruh asing. Ketiga, tipe marginal yaitu respon yang terombang ambing di antara kebudayaan asli dengan kebudayaan asing. Keempat, mediating yaitu individu dapat menyatukan bermacam-macam identitas budaya.

7. Faktor yang Mempengaruhi Jalannya Proses Perubahan
a. Faktor Pendorong Jalannya Proses Perubahan
1) Kontak dengan kebudayaan lain
Salah satu proses yang menyangkut hal ini adalah diffusion. Difusi adalah proses penyebaran unsur-unsur kebudayaan dari individu kepada individu lain dari satu masyarakat ke masyarakat lain. Dengan proses tersebut manusia mampu untuk menghimpun penemuan-penemuan baru yang telah dihasilkan.
Ada dua tipe difusi yaitu difusi intra-masyarakat (intra-society diffusion) dan tipe difusi antar masyarakat (inter-society diffusion). Difusi intra-masyarakat terpengaruh oleh beberapa faktor, misalnya:
a) Suatu pengakuan bahwa unsur yang baru tersebut mempunyai kegunaan.
b) Ada tidaknya unsur-unsur kebudayaan yang dipengaruhi diterimanya atau tidak diterimanya unsur-unsur yang baru.
c) Unsur baru yang berlawanan dengan fungsi unsur lama kemungkinan besar tidak akan diterima.
d) Kedudukan dan peran sosial dari individu yang menemukan sesuatu yang baru tadi akan mempengaruhi apakah hasil penemuannya itu dengan mudah diterima atau tidak.
e) Pemerintah dapat membatasi proses difusi tersebut.
Sedangkan difusi antar masyarakat dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu antara lain:
a) Adanya kontak antara masyarakat-masyarakat tersebut.
b) Kemampuan untuk mendemontrasikan kemanfaatan penemuan baru tersebut.
c) Pengakuan akan kegunaan penemuan baru tersebut.
d) Ada tidaknya unsur-unsur kebudayan yang menyaingi unsur-unsur penemuan baru tersebut.
e) Peranan masyarakat yang menyebarkan penemuan baru di dunia ini.
f) Paksaan dapat juga dipergunakan untuk menerima suatu penemuan baru.
2) Sistem pendidikan formal yang maju
Pendidikan mengajarkan kepada individu aneka macam kemampuan. Pendidikan memberi nilai-nilai tertentu bagi manusia terutama dalam membuka pikiran serta menerima hal-hal baru dan juga bagaimana cara berpikir secara ilmiah. Pendidikan mengajarkan manusia untuk dapat berpikir secara objektif bagaimana akan memberikan kemampuan untuk menilai apakah kebudayaan masyarakatnya akan dapat memenuhi kebutuhan-kebutuhan zaman atau tidak.

3) Sikap menghargai hasil karya seseorang dan keinginan-keinginan untuk maju.
Apabila sikap tersebut melembaga dalam masyarakat maka masyarakat akan merupakan pendorong bagi usaha-usaha penemuan baru. Di Indonesia penghargaan terhadap karya orang lain masih belum tampak terbukti masih banyaknya penjiblakan karya demi memperoleh keuntungan pribadi atau kelompok dengan mengorbankan orang lain. Penghargaan dapat mendorong seseorang untuk menciptakan karya-karya inovatif sehingga dapat medorong kemajuan disegala bidang kehidupan.
4) Toleransi
Toleransi merupakan sikap menghormati dan menghargai orang lain serta tidak memaksakan apa yang dianggap dirinya benar. Toleransi terhadap perbuatan yang menyimpang (deviation), dan bukan merupakan delik.
5) Sistem terbuka lapisan masyarakat.
Sistem terbuka memungkinkan adanya gerak sosial vertikal yang luas atau berarti memberi kesempatan kepada para individu untuk maju atas dasar kemampuan sendiri. Dalam keadaan demikian seseorang mungkin akan mengadakan identifikasi dengan warga-warga yang mempunyai status lebih tinggi. Identifikasi merupakan tingkah laku yang sedemikian rupa sehingga seseorang merasa kedudukan sama
dengan orang atau golongan lain yang dianggap lebih tinggi dengan harapan agar diperlakukan sama dengan golongan tersebut. Identifikasi terjadi di dalam hubungan superordinasi-subordinasi. Pada golongan yang berkedudukan lebih rendah acapkali terdapat perasaan tidak puas terhadap kedudukan sosial sendiri. Keadaan tersebut dalam sosiologi disebut status-anxiety yang dapat menyebabkan seseorang dapat berusaha untuk menaikkan kedudukan sosialnya.
6) Penduduk yang heterogen
Masyarakat yang terdiri dari kelompok-kelompok sosial yang mempunyai latar belakang kebudayaan, ras, ideologi yang berbeda mempermudah terjadinya pertentangan-pertentangan yang mengundang kegoncangan-kegoncangan. Keadaan yang demikian menjadi pendorong bagi terjadinya perubahan-perubahan dalam masyarakat.

7) Ketidakpuasan masyarakat terhadap bidang-bidang kehidupan tertentu.
Ketidakpuasan yang berlangsung lama dalam masyarakat kemungkinan besar akan mendatangkan revolusi.
8) Orientasi kemasa depan.
Setiap orang yang memiliki orientasi pemikiran kemasa depan pasti akan memiliki tekad untuk terus berusaha agar bisa hidup lebih baik. Berbagai usaha dilakukan agar bisa mencapai cita-cita yang diimpikan.
9) Nilai bahwa manusia harus senantiasa berikhtiar untuk memperbaiki hidupnya.
Di dunia ini tidak ada yang diperoleh dengan gratis. Semuanya butuh perjuangan dan pengorbanan untuk dapat mencapai hidup yang baik.
b. Faktor Penghambat
1) Kurangnya hubungan dengan masyarakat lain.
Kehidupan terasing menyebabkan sebuah masyarakat tidak mengetahui perkembangan-perkembangan apa yang terjadi pada masyarakat lain yang mungkin akan dapat memperkaya kebudayaannya sendiri. Hal itu juga menyebabkan bahwa masyarakat terkungkung pola-pola pemikirannya oleh tradisi.
2) Perkembangan ilmu pengetahuan yang terlambat.
Hal ini mungkin disebabkan hidup masyarakat tersebut terasing dan tertutup atau mungkin karena lama dijajah oleh masyarakat lain.
3) Sikap masyarakat yang sangat tradisional.
Suatu sikap yang mengagung-agungkan tradisi dan masa lampau serta anggapan bahwa tradisi secara mutlak tak adapat diubah, menghambat jalannya proses perubahan. Keadaan tersebut akan menjadi lebih parah apabila masyarakat yang bersangkutan dikuasai oleh golongan konservatif.
4) Adanya kepentingan-kepentingan yang telah tertanam

dengan kuat atau vested interests.
Dalam setiap organisasi sosial yang mengenal sistem lapisan pasti akan ada kelompok orang yang menikmati kedudukan perubahan-perubahan. Misalnya dalam masyarakat feodal dan pada masyarakat yang sedang mengalami tradisi. Dalam hal yang terakhir ada golongan-golongan dalam masyarakat yang dianggap sebagai pelopor proses transisi karena selalu mengidentifikasikan diri dengan usaha-usaha dan jasa-jasanya, sukar sekali bagi mereka untuk melepaskan kedudukannya di dalam suatu proses perubahan.
5) Rasa takut akan terjadinya kegoyahan pada integrasi kebudayaan.
Memang harus diakui kalau tidak mungkin integrasi semua unsur suatu kebudayaan bersifat sempurna. Beberapa pengelompokan unsur-unsur tertentu mempunyai derajat integrasi tinggi. Maksudnya unsur-unsur luar dihawatirkan akan menggoyahkan integrasi dan menyebabkan perubahan-perubahan pada aspek-aspek tertentu masyarakat.

 

RANGKUMAN

 Perubahan sosial adalah perubahan yang terjadi dalam struktur masyarakat yang dapat mempengaruhi sistem sosial.
 Bentuk-bentuk perubahan yaitu perubahan lambat dan perubahan cepat; Perubahan kecil dan perubahan besar; Perubahan yang dikehendaki (intended-change) atau perubahan yang direncanakan (planned-chage) dan perubahan yang tidak dikehendaki (unitended-
change) atau perubahan yang tidak direncanakan (unplanned-change); Perubahan struktur dan perubahan proses.
 Perspektif teori perubahan sosial dibagi menjadi 5 yaitu teori evolusioner, teori siklus, teori perkembangan (linear), teori fungsional (Talcott Parsons), teori konflik (Karl Mark).
 Proses Perubahan Sosial; Penemuan baru (discovery) yaitu penemuan merupakan persepsi manusia yang dianut secara bersama, mengenai suatu aspek kenyataan yang semula sudah ada; Invensi (Invention) yaitu suatu kombinasi baru/ cara penggunaan baru dari pengetahuan yang sudah ada; Difusi (difution) yaitu penyebaran unsur-unsur budaya dari suatu kelompok ke kelompok lainnya.
 Soemardi mengatakan bahwa secara umum penyebab dari perubahan sosial budaya dibedakan atas dua golongan besar, yaitu perubahan yang berasal dari masyarakat itu sendiri dan perubahan yang berasal dari luar masyarakat.

 

TUGAS 5 Artikel Realitas Sosial

GIZI BURUK DI NEGERI YANG KAYA

 Generasi penerus merupakan agent of change untuk revolusi  Indonesia menjadi negara yang lebih baik, oleh karena itu generasi yang sehat,  cerdas, dan produktif plus ideologis merupakan tantangan utama dalam suatu bangsa. Untuk mewujudkan hal tersebut, pembangunan manusia erat kaitannya dengan status gizi dan kondisi kesehatan.Indeks Pembangunan Manusia (IPM) khususnya  di Indonesia masih memiliki   peringkat yang rendah dibandingkan dengan negara-negara lainnya dikarenakan jumlah kasus gizi buruk masih merupakan persoalan utama yang harus diatasi. Kasus gizi buruk memberikan dampak  sistemik, tak hanya terjadi di Indonesia, namun juga negara-negara lainnya.

Jumlah Kasus gizi buruk saat ini menggambarkan fenomena puncak gunung es dimana kondisi sebenarnya dilapangan jauh lebih banyak. Kasus gizi buruk di Lombok Timur misalnya, hingga Januari 2011 mencapai 330 orang dengan rincian 130 balita gizi buruk dan 200 balita gizi kurang (VIVAnews.com). Tak hanya di Lombok Timur, Jumlah penderita gizi buruk di Sulawesi Selatan hingga Oktober 2011 dilaporkan 286 kasus meningkat dari tahun sebelumnya  yang hanya 150 kasus sehingga jumlahnya mencapai 436 kasus (tribun timur.com). Adapun di Gorontalo berjumlah 250 kasus,  salah satunya adalah Fitri yang berusia delapan tahun tubuhnya kurus kering, kulit disekujur tubuhnya mengelupas dan mulutnya penuh luka. Kondisi yang lebih ironis dialami oleh Nurmayasari anak dari salah satu keluarga miskin di Bogor, Jawa Barat, pada November 2011  sudah tak bernyawa, karena tidak mampu lagi menerima asupan gizi (liputan 6.com). Dan masih banyak daerah-daerah lain di Indonesia yang mengalami kasus serupa. Sehingga tak heran jika Direktur Bina Gizi Kesehatan Ibu dan Anak Kemenkes Dr dr Slamet Riyadi Yuwono, DTM&H, MARS,mengatakan bahwa“Ada sekitar 1 juta anak gizi buruk di Indonesia diantara 240 juta penduduk Indonesia.”

Persentase kasus gizi buruk dibeberapa provinsi berada diatas prevalensi nasional (5,4%). Misalnya, Provinsi Nusa Tenggara Barat  merupakan yang tertinggi di Indonesia mencapai 30,5 % dan yang terendah adalah  di Provinsi Sulawesi Utara, sebesar 10,6 % (Babuju.com). Millennium Development Goals (MDGs) merupakan kerangka kerja pembangunan yang telah disepakati seluruh anggota PBB termasuk Indonesia. Salah satu sasaran utama MDGs adalah pemberantasan kemiskinan dan kelaparan.Indikator tingkat kemiskinan di Indonesia salah satunya dilihat dari prevalensi gizi buruk. Oleh karena itu, MDGs menargetkan tercapainya penurunan prevalensi gizi kurang dan gizi buruk menjadi 15% dan 3,5 % pada tahun 2015.

 

Pengaruh Gizi

Kasus gizi buruk paling banyak ditemukan pada bayi dengan usia antara 1-5 tahun. Periode dua tahun pertama merupakan golden age atau golden moment yang disebut juga masa kritis, karena pada masa ini terjadi pertumbuhan dan perkembangan yang sangat pesat, termasuk pertumbuhan otak 80%, sehingga pemenuhan zat gizi sangat diperlukan. Gangguan yang terjadi pada masa emas ini tidak dapat dipulihkan walaupun pemenuhan gizi pada masa selanjutnya terpenuhi. Salah satu gangguan yang terjadi adalah stunting(postur tubuh kecil pendek) dan lebih parah lagi efek jangka panjang dari gizi buruk yaitu penurunan skor tes IQ 10-13 poin, gangguan kognitif, gangguan pusat perhatian, dan gangguan percaya diri, bahkan jika tidak diatasi dengan baik akan menyebabkan kesakitan dan kematian. Tak heran jika banyak anak di Indonesia mengalami imbisil dan debil(bodoh) yang pada akhirnya generasi penerus tidak sesuai dengan apa yang diharapkan untuk masa depan pembangunan suatu bangsa.

Pertumbuhan dan perkembangan bayi tidak hanya ditemukan  sesudah lahir, tetapi juga pada saat didalam kandungan dan menyusui. Jika Seorang ibu kurang dalam pemenuhan gizinya ketika hamil, maka dapat melahirkan bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR). Bayi dengan BBLR berpotensi memiliki status gizi kurang dan pada akhirnya dapat mengakibatkan gizi buruk.Tidak hanya itu, gizi Ibu selama kehamilan turut menentukan kualitas ASI yang merupakan nutrisi utama bagi pertumbuhan dan perkembangan bayi.Kesadaran Ibu saat ini untuk menyusui dengan ASI eksklusif masih terbilang kurang sehingga perlu ditingkatkan. Selain itu, masih banyak Ibu yang mengalami kurang gizi. Dengan kata lain, diet dengan nutrisi yang optimal pada kondisi janin dalam kandungan, menyusui, dan sesudah lahir adalah satu mata rantai yang saling berkaitan, oleh karena itu solusi yang diberikan haruslah secara integral dan tidak memutus salah satu mata rantai saja.

 

Gizi buruk buah dari sistem Kapitalisme

Permasalahan kasus gizi buruk tidak hanya merupakan penyebab langsung dari kekurangan nutrisi atau infeksi, tidak lain merupakan dampak  dari akumulasi berbagai persoalan akibat dari sistem kapitalisme saat ini, seperti ekonomi, pendidikan, dan kesehatan. Krisis ekonomi memperburuk keadaan. Pengangguran semakin meningkat  karena rendahnya penyerapan tenaga kerja akibat dari minimnya lapangan pekerjaan yang disediakan oleh pemerintah dengan adanya sektor non-riil (lembaga keuangan dan perbankan), sehingga masyarakat memiliki penghasilan yang rendah untuk memenuhi kebutuhan baik sandang maupun pangan dan terutama adalah pendidikan. Makin jauhnya  akses terhadap pendidikan berimplikasi pada  kurangnya ilmu pengetahuan yang dimiliki mengenai  pola hidup dengan asupan nutrisi seimbang, kebersihan, dan sanitasi lingkungan yang baik.

Selain itu, sistem ekonomi saat ini berorientasi pada mekanisme pasar. Harga beras dan makanan pokok lainnya mengalami kenaikan harga dikarenakan pemerintah lebih banyak mengimpor daripada menggunakan hasil dari produksi negara sendiri. Kenaikan harga pangan telah mendorong sekitar 44 juta orang jatuh ke dalam kemiskinan di negara berkembang sejak Juni 2010 (liputan 6.com). Tidak heran jika masyarakat menengah kebawah tidak dapat membeli  bahan makanan kebutuhan mereka sehingga pemenuhan gizi kurang optimal. Ditambah lagi pelayanan kesehatan dari segi fasilitas dan sumber daya manusia yang kurang memadai dan tidak mudah untuk dijangkau.

Dana dari APBN untuk pementasan kemiskinan tidaklah  juga merata dikarenakan standar miskin oleh pemerintah daerah adalah yang berpenghasilan Rp.7000 per hari atau jika menggunakan standar Bank Dunia Rp.20 ribu (2 USD) per hari. Begitu pula dana yang dikeluarkan oleh APBN  untuk mengentaskan kasus gizi buruk tidaklah cukup, terbukti dari dulu hingga kini kasus gizi buruk masih menjadi  potret buram di Indonesia.

Sebagian besar dana APBN untuk membiayai dana birokrasi dan hutang luar negeri yang mencapai Rp.1.768 triliun meningkat dari tahun sebelumnya berikut dengan bunganya. Selain hutang luar negeri, dana pemasukan APBN berasal dari sumber daya alam. SDA saat ini lebih banyak dikuasai oleh asing sekitar 90% dalam hal emas, tembaga, dan perak, begitu juga dengan migas mencapai  70% (al-wa’ie ed.137,ekonomi makin liberal) karena diberlakukannya UU Penanaman modal. Contohnya, PT.Freeport di Papua, Newmont, blok cepu yang disumbangkan kepada perusahaan exxon mobil , begitu pula PT. INDOSAT yang  telah dijual kepada asing. Lebih miris lagi BUMN saat ini sebagai gudang privatisasi yang hanya akan menambah penderitaan rakyat Indonesia.

 

Solusi Islam mengentaskan Gizi buruk

Sistem kapitalisme yang tidak bersumber dari Allah swt.tentu membawa kerusakan dan penderitaan karena sistem tersebut merupakan buatan manusia yang berkiblat kepada asing. Sebagaimana firman Allah swt.:

Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).(TQS.Ar-rum:41).

Kerusakan yang terjadi termasuk persoalan gizi buruk adalah akibat dari perbuatan manusia sendiri yang berhukum kepada  selain hukum Allah swt. Karena itu, kita harus kembali kepada hukum yang telah ditetapkan Allah swt dengan diterapkannya system pemerintahan Islam dalam bentuk khilafah Islamiyah sesuai dengan manhaj kenabian. Dialah  maha pencipta dan pengatur  paling mengetahui  yang terbaik bagi hamba-hamba-Nya. Allah swt.berfirman:

 

Jikalau Sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, Maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. (TQS.Al-A’raaf:96)

Dan Barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, Maka Sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam Keadaan buta”.(TQS.thaaha:124)

 

Dalam sistem islam, Pemimpin berkewajiban untuk mengurusi rakyatnya dalam hal pemenuhan kebutuhan hidup, seperti pendidikan, kesehatan, lapangan pekerjaan, dan lain sebagainya. Pemimpin tidak akan membiarkan rakyatnya hidup dalam kemiskinan yang berdampak terjadinya gizi buruk. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW:

 

“Seorang pemimpin adalah pemelihara dan dia bertanggung jawab terhadap peliharaannya.”(HR. Imam Bukhari dan Muslim).

 

Teladan kita sahabat Rasulullah SAW, yaitu Umar bin Khatab sewaktu menjadi pemimpin rela untuk memikul sekarung gandum dimalam hari hingga nafasnya terengah-engah dan jalannya terseok-seok untuk salah satu keluarga dari rakyatnya yang sedang kelaparan pada saat itu dikarenakan sikap amanah dan ketakwaannya kepada Allah swt. Lalu bagaimanakah dengan pemimpin kita saat ini?

Selain itu, benda-benda yang menguasai hajat hidup orang banyak menjadi milik umum, bukan milik segelintir orang saja. Sejak sistem kapitalisme berkuasa, pemilik modallah yang memegang kekuasaan atas kepemilikan umum sehingga hasil yang diperoleh  tidak didistribusikan secara merata ke seluruh rakyat.  Sebagaimana sabda Rasulullah SAW:

 

“Kaum muslim bersekutu dalam tiga hal: padang rumput, air, dan api”.(HR.Abu Dawud dan Ibn Majah).

 

Contoh dari kepemilikan umum itu tidak lain ialah barang-barang tambang, seperti : emas, tembaga, dan perak. Begitu juga dengan minyak bumi, batu bara, dan gas alam. Semua itu adalah milik negara yang nantinya akan dipergunakan untuk kepentingan umum seperti pembangunan jembatan, pembangunan sekolah-sekolah,rumah sakit serta  sarana umum lainnya yang selanjutnya digratiskan untuk rakyat. Khilafah juga akan mengembangkan berbagai industri-industri dalam pemanfaatan sumber daya alam dimana perjanjian kerja sama terhadap asing yang hanya akan mengeruk keuntungan ditiadakan, terutama dalam bidang pertanian, sehingga dengan adanya industri tersebut akan banyak menyerap tenaga kerja.

Dengan adanya pendidikan dan pelayanan kesehatan yang difasilitasi oleh Negara, tersedianya lapangan pekerjaan, dan didukung oleh kebijakan-kebijakan lainnya dalam sistem Islam akan menghasilkan generasi penerus sesuai dengan yang  diharapkan untuk memajukan suatu bangsa.

Maka, dari itu marilah kita bersama-sama dalam memperjuangkan syariah Islam sebagai kewajiban dari Allah swt.dan demi kemaslahatan umat bersama.wallah a’lam bi ash-shawab.